Bandung 2017 : Tak Boleh ‘Move On’

Ya. SLKK ke Bandung lagi tahun ini.

Rancangan awal kami, Medan menjadi destinasinya. Namun, apabila terlihatkan tiket ke Bandung hanyalah berkadar RM192 pergi balik, maka niat ke Medan kami tangguhkan dahulu. Lalu, 13 dari kami menyatakan persetujuan manakala 4 ahli kami terpaksa menidakkan trip awal tahun ini atas komitmen kerja dan keluarga.

Buat Lawyer Adie, Yaney, Iman & Fizi, don’t worry. Akan ada banyak lagi trip selepas ini.

20 Januari 2017.

Grup kami terpecah 2. 10 orang menaiki AirAsia manakala selebihnya, menggunakan khidmat penerbangan Malindo. Jangan ditanya kenapa ini berlaku.. hehehe.

Grup SLKK yang menaiki AirAsia

Grup SLKK yang menaiki AirAsia

Grup AirAsia yang bertolak lebih awal kemudiannya menunggu grup kedua yang lewat 2 jam ketibaannya dan sebaik sahaja kami bersatu, beberapa destinasi yang dirangka, mula kami tuju.

SLKK ke Bandung

Rumah Mode menjadi destinasi pertama kami. Minum-minum la apalagi.

SLKK ke Bandung

Shoppingbranded items’ menjadi aktiviti kami sebelum diakhiri dengan ‘group photo’ sebagaimana yang telah kami lakukan April tahun lalu. Cuma yang membezakannya, adalah watak-watak baru yang menggantikan ahli lama. Aku seperti biasa, masih di posisi ke enam dari kiri dengan wajah paling manis yang menjadi dambaan ramai gegadis Bandung.

SLKK ke Bandung

Selepas Rumah Mode, aktiviti shopping kami teruskan ke Toko Tiga dan Pasar Baru. Tidak banyak yang aku shoppingkan. Hanya beberapa helai jeans dan t-shirt untuk keluargaku. Untuk aku, seingat aku, tiada apa pun yang menarik minatku untuk dimiliki.

Check-in tepat jam 6.45 malam dan usai merehatkan badan (mandi) port makan mula kami terjah. Agak berbeza dengan tahun lalu, kali ini kami memilih untuk menikmati makan malam kami di gerai tepi jalan. Menu rakyat menjadi pilihan kami. Sedap dan lazat ditambah pula dengan jus buah-buhan pati yang ternyata segar. Bertambah menarik dengan cuaca dan suasana malam yang bergerimis hujan.

SLKK ke Bandung

SLKK ke Bandung

Setel makan, kami yang lelaki mula mencari hadiah untuk Syafieqah Alya (suri hati SLKK) yang bakal menyambut hari kelahirannya tepat jam 12 malam tersebut. Alhamdulillah, teddy bear besar berjaya kami beli dan suasana lobi hotel menjadi bingit malam itu dengan dendangan lagu hari ulang tahun beserta majlis penyerahan hadiah tersebut. So sweet Beb !! hehehe.

21 Januari 2017

Seawal jam 5.30 pagi, aku dah terpacak di lobi hotel. Asbabnya, untuk turut serta morning walk dengan Jijul, Ijam dan Izami. Penyudahnya, aku dan Iema tertinggal di belakang. Bertabah lah kami tanpa hala tuju pagi itu. Sedih !!

SLKK ke Bandung

Selesai breakfast, Saung Angklung Udjo menjadi destinasi pertama kami pagi itu. Sarat dengan persembahan kebudayaan masyarakat Sunda, selain dari persembahan angklung, terdapat juga persembahan wayang kulit dan kuda kepang menjadi santapan mata kami.

SLKK ke Saung Angklung Udjo

SLKK ke Saung Angklung Udjo

Sayangnya, di ketika ini kesihatan aku agak kurang memuaskan. Sakit dada mula menyerang, mengakibatkan aku terlantar di luar dewan persembahan. Nasib baik ada Aslam, bekas pharmacist HUKM yang memantau kesihatan aku ketika itu.

SLKK ke Bandung

Sakit dada Beb !! Kredit gambar : Aslam

Tatkala perut mula berkeroncong, maka hala tuju berikutnya pastinya ke restoran nasi padang yang dijanjikan. Tak semena-mena 3 pinggan nasi aku lahap tanpa bersisa. Kenyang beb. Sebagai penambah perisa, 2 biji paracetamol aku telan bagi mengurangkan sakit dada dan kepala yang aku alami sebelumnya. Alhamdulillah, kebah.

SLKK ke Bandung

SLKK ke Bandung

Factory Outlet dan Kartika Sari kemudiannya kami tuju. Pastinya brownies dan kek menjadi habuan cenderahati untuk dibawa pulang dan sepertimana hari sebelumnya, sebelum maghrib lagi kami sudah berada di hotel. Semuanya disebabkan untuk aktiviti yang kami nanti-nantikan yakni, ‘group photoshoot’ di studio berhadapan hotel kami. Kesemuanya bagi merakamkan keakraban kami, geng SLKK yang telah berusia hampir 2 tahun penubuhannya. Walaupun ahli gegadisnya bertukar ganti, tetapi hubungan kami tetap akrab sehingga ke hari ini. Alhamdulillah.

SLKK ke Bandung

Makan malam kami di restoran dalam mall yang sama dan selesai makan malam, pastinya lobi menjadi tempat tuju kami. Bercerita perihal kehidupan dan persahabatan yang seakan tiada akhirnya.

Us !!

Thirteen of us !!

Hampir jam 1 pagi, aku sudah tidak dapat bersama mereka bercerita dan beradulah aku bersama-sama Aslam yang sudah pun tidur mati beberapa jam sebelumnya. Untuk pengetahuan pembaca, aku terpaksa mendapatkan pertolongan technician hotel untuk masuk ke bilik tidur kami gara-gara sindrom tidur mati Aslam tu.. hahaha. Dem !!

22 Januari 2017.

Agak sedih suasana pagi itu.

Masing-masing seakan tidak ingin pulang ke Malaysia. Masing-masing seakan tidak boleh ‘move on’ dengan momen-momen pahit manis kami di sana. Namun apakan daya, kehidupan perlu diteruskan dan penerbangan Malindo pagi itu walaupun lancar, tetap terasa akan kehilangan keakraban yang entah bila akan berulang.

SLKK ke Bandung

Penyudahnya, terpacul ayat berikut dari mulut salah seorang dari kami, “Jom ke Krabi Julai nanti” dan tak semena-mena terpancar sinar cahaya dari muka sorang-sorang.

“Krabi… mu tunggu kami datang”.

SLKK ke Bandung

11 Comments

  1. PencariMakan January 29, 2017
  2. Ira January 29, 2017
  3. Sue February 4, 2017
  4. Nor hazmira February 8, 2017
  5. Saji.My February 20, 2017
  6. Ummi Nurul February 22, 2017
  7. eyriqazz February 27, 2017
  8. Wan Syahida March 1, 2017
  9. Raihanah March 2, 2017
  10. MeqZa Abdul Rahman March 2, 2017
  11. umminani March 7, 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge